Thank you so much for following this blog

Friday, June 11, 2010

Apa rasanya bila di tipu?

Salam sejahtera semua,
Hari ini Jumaat, hari yang penuh keberkatan, hari yang sangat afdal untuk melakukan kebaikan, hari yang sangat bagus untuk memberikan kemaafan. Perlu ke memaafkan? Ya, sangat perlu kerana manusia ini tiada yang sempurna, manusia ini tak akan pernah sempurna. Macamana? Senang, terima sahaja ketidaksempurnaan seseorang itu, ikhlaskan hati, cubalah tersenyum, jika senyuman yang dilemparkan itu terasa sungguh menyenangkan hati sendiri, itulah maknanya kita telah memaafkan dia.

Ini hanyalah satu bingkisan, buat teman yang tak kering airmata kerana cinta. Ya, cinta itu suci, kawan. Jangan disalahkan cinta jika kamu ditipu, jangan benci pada cinta jika kamu dibohongi. Cuma, cubalah berharap agar cinta kamu kepadanya dan cintanya kepadamu bukanlah satu PENIPUAN. Bagi zur, tak mengapa jika hati sedikit terluka,ia boleh sembuh dan luka kembali berulang kali kerana memang jelas, tiada yang sempurna, cuma cukuplah jika segala perasaan dan cinta itu tidak palsu. Beritahu padanya, dia boleh menipu atau berbohong atas apa alasan sekalipun tapi janganlah segala perasaan sayang, cinta dan rindu itu dikotori dan dicemari dengan segala penipuan dan pembohongan.


Apa rasanya jika ditipu? Zur tak tahu nak jelaskan macamana perasaannya, bukan kerana zur tak pernah ditipu tapi kerana zur seorang yang amat mudah memaafkan. Salah zur sebab zur amat mudah percaya pada kata-kata orang lain, suka menerima tanpa berfikir. Hmm...Mungkin muka zur akan merah padam menahan marah dan jika zur mendengar sepatah lagi kata, airmata ini akan terhambur bersama segala perasaan-benci, terhina, sakit hati, marah, dikhianati, tapi selepas zur mengesat airmata yang terakhir, i know i will be okay. Tapi itu zur, mungkin pada orang lain lain pula caranya, tapi buat teman zur yang amat dikasihi ini, i know we are same.Cuma zur harap janganlah ada dendam tersimpan di hati. Jika dia menipu, jika dia berbohong walau atas alasan sebesar kuman sekalipun, biarkan dia. Adakah dia akan tenang? Adakah dia akan gembira? Adakah dia akan bahagia? Sesungguhnya Allah itu telah berjanji, bahawa setiap kejahatan akan diberi balasan setimpal dengan perbuatan.

Buat temanku yang dikasihi, zur tahu, memang perit untuk memaafkan, tapi hati kita akan tenang, jangan berfikir terlalu banyak, jangan bazirkan airmatamu hanya untuk seseorang yang melukakan kamu, mungkin dia ada alasan yang tersendiri, dengar penjelasannya, fikirkan logiknya. Apa tindakan seterusnya, pertimbangkanlah sebaik-baiknya.

Walau apapun perasaan kamu, segala keperitan itu, kesakitan itu, perasaan dikhianati itu, kebencian itu janganlah benarkan ia memayungi perjalanan hidupmu sepanjang masa. Kemaafan selalu menjadi dendam yang terindah, ibarat ular menyusur akar, tidak akan hilang bisanya. Percayalah, dalam gerimis hujan itu kita akan menghargai pelangi yang muncul selepasnya...

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Popular Posts