Thank you so much for following this blog

Wednesday, December 23, 2009

Harga sebuah KEMAAFAN





Assalamualaikum dan salam sejahtera semua,

 Kemaafan...sesuatu yang enak didengar (mungkin) tapi adakalanya amat sukar untuk dilakukan. Kemaafan, dendam yang terindah? Betul ke? Mungkin, terpulang pada situasi yang dihadapi oleh seseorang individu. Bagi sesetengah orang, ia dengan ikhlas dan senang hati boleh dilakukan, tapi pada sesetengah yang lain...hmm..sangat-sangat sukar dan di luar kemampuan.


Apa yang paling sukar untuk dilakukan dalam hidup ini? Memberi kemaafan atau meminta kemaafan? Jawapannya masih sama, terpulang pada individu. Ada orang EGO, katanya 'itu bukan salah aku dan aku takkan sekali-kali minta maaf pada dia".Ada juga yang keras hati, katanya "aku tak akan maafkan dia sampai mati" Jadi kalau kedua-duanya begini, apalah kesudahannya ya?



Orang yang tidak memaafkan , dirinya akan'diikat' oleh orang yang tidak dimaafkannya. Sebaiknya jika kita memaafkan, kita akan terlepas dari ikatankemarahan yang mengikat diri sendiri. Justeru Allah telah mengingatkan kita di dalam AL-Quran agar kita menolak sesuatu kejahatan itu dengan kebaikan. Maknanya, katakanlah jika seseorang itu telah menyakiti hati kita dengan kata-katanya, maka usahlah dibiarkan kesakitan dan kemarahan itu memakan diri sebaliknya, lembutkanlah hati dan maafkanlah dia. Mohonlah semoga diri kita dikurniakan sedikit sifat pemaaf dari-Nya, kerana Allah itu sendiri Maha Pengampun, Maha Pemaaf.

 Berilah kemaafan, kerana maanfaatnya amat besar dan sangat bermakna kepada diri sendiri dan orang lain.Sebaliknya jika tidak memaafkan, bukan sahaja akan merosakkan hati dan pemikiran, juga akan meletakkan kita sebagai salah seorang calon pesakit di rumah sakit jiwa!


Memaafkan diri sendiri? Pasti sukar jika apa yang kita lakukan itu sangat menyakiti orang lain hinggakan dia menderita, lebih malang jika membawa kepada kematian. Tapi, belajarlah memaafkan diri sendiri, kerana dengan cara itu sahaja kita boleh meneruskan kehidupan ini dengan lebih tenang dan aman.Manusia itu tak sempurna, manusia diciptakan Allah penuh keunikan, punya kelebihan dan kekurangan diri sendiri. Jika kita melakukan kesalahan, janganlah mudah putus asa, atau kecewa, atau patah hati dan jiwa, gunakan akal fikiran yang diberikan oleh-Nya, jika sesat di hujung jalan, carilah cara untuk kembali ke pangkal jalan.

Tanya hati, tanya diri, adakah kita sudah memaafkan kesalahan diri sendiri dan dengan ikhlas hati memaafkan kesalahan orang-orang disekeliling kita hari ini? Jika belum, lakukanlah dengan segera. Jika tidak mampu melakukannya, muhasabahlah diri, kembali kepada-Nya.



Berharga bukan, sebuah KEMAAFAN ??



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Popular Posts