Thank you so much for following this blog

Thursday, January 12, 2012

Suatu noktah. Satu permulaan.

Manusia memang tak pernah cukup. Manusia jarang tahu bersyukur, malah acapkali mengeluh dengan nikmat Allah, takbur dengan rezeki Allah. Jangankan ingin mengucapkan alhamdulillah malah diperlekehkan rezeki Allah. Manusia...mudah alpa.

Aku tak mengatakan orang lain begitu malah aku akui bahawa aku banyak kali terlupa akan rezeki itu datangnya dari Allah. Adakah kita rasa kita sudah cukup puas hati dengan apa yang kita ada? Tak mungkin. Adakah kita rasa bahawa kita mahukan lebih daripada yang kita ada sekarang? Jawapannya ya. Positifnya kesan pemikiran ini ialah kita akan berusaha dengan lebih gigih lagi untuk mencapai apa yang kita mahu. Anda juga kan?

Aku ingat lagi sewaktu bekerja di sebuah syarikat kecil dengan gaji bersih RM800 sebulan, dengan bos yang perangai macam taik, dengan bebanan kerja yang buat aku rasa aku ni keldai suruhan. Waktu itu breakfast dan lunch adalah 2+1, sebab nak berjimat. Suatu masa aku berjalan-jalan di KLCC, melalui sebuah butik menjual handbag terkemuka. Apa yang aku mampu buat hanyalah berjalan dengan laju sambil membuang pandangan sejauh mungkin , bimbang hati akan terpaut dengan mana-mana handbag yang dijual di situ kerana aku tahu aku tak mampu memilikinya, walaupun dalam hati hanya Allah yang tahu.

Aku masih ingat aku mengadu pada tunangku (yang kini sah menjadi suamiku) tentang handbag yg cantik tapi harganya mahal. Aku ingat dia hanya membisu. Aku ingat yang aku menyesal bercerita kepadanya, bimbang dikatakan sebagai tidak memahami keadaan kami pada waktu itu.

Life go on. Aku diterima bekerja di sebuah company yang lebih besar dengan pendapatan yang lebih baik. Waktu itu aku masih ingat yang rakan-rakan sepejabat suka ber'holiday' ke oversea, sekejap ke Aussie, sekejap Paris, sekejap ke London. Aku hanya mampu melihat dan mendengar cerita mereka. Aku masih ingat yang aku mengadu kepada suamiku tentang perkara tersebut tapi dia hanya membisu. Aku masih ingat di ketika itu aku sekali lagi rasa bersalah kerana membebani suami dengan permintaan-permintaan sebegitu. Aku masih ingat aku rasa menyesal bercerita kepadanya, bimbang dikatakan sebagai isteri yang tidak memahami keadaan kami pada waktu itu, yang masih belum stabil selepas mendirikan rumahtangga.

Sejak itu aku tak pernah bercerita apa-apa. Aku simpan segala kemahuan dan keinginan diri jauh di sudut hati. Ironinya, aku menganggap segala yang kusimpan itu adalah sesuatu yang sangat penting dalam menilai kemampuan aku. Aku berusaha lebih gigih. Dengan duit yg aku perolehi dari hasil titikpeluh yang halal, aku beli apa sahaja yang aku mahu. Malah aku juga ligat memenuhi impian aku untuk mejejakkan kaki ke negara orang. Aku aku tak mahu menjadi hamba duit, menganggap duit hanyalah perkara remeh utk difikirkan kerana aku masih mampu untuk bekerja sendiri. Masih sihat...dengan izin Allah.

Dan hingga suatu ketika, tiba-tiba aku berhenti memenuhi impian aku. Kerana apa? Kerana aku letih mengejar kebendaan. Aku penat. Bila masa, aku berjalan seorang diri di shopping mall yang suatu ketika dulu menjadi persinggahan utama aku untuk menghabiskan duit, setiap benda yang pernah aku lihat penuh nafsu kini bagaikan benda yang tidak bernilai di mataku. Kosong dan langsung tak bermakna.

Adakah aku sudah puas? Tidak. Tapi aku sudah puas memenuhi impian yang aku simpan seorang selama ini. Handbag mahal, kebebasan berbelanja malah aku mampu membuat simpanan utk diri sendiri dan anak-anak. Aku rasa sudah puas mengejar kebendaan. Dan secara tiba-tiba aku rasa sungguh penat, sangat lelah. Ada masanya aku give-up kerana ada juga yang seakan-akan cuba bersaing dengan aku walhal, demi Allah, apa yang aku buat, apa yang aku beli hanyalah utk kepuasan diri, bukan utk menunjuk-nunjuk apatah lagi bersaing dengan rakan-rakan. Aku letih dengan semua ini.

Kini biarlah apa yang orang kata.Biarlah orang sibuk shopping sana-sini. Let them fly wherever they want. Go on, i dont mind. I just mind my own business so stay away and mind only yours. U wanna buy that stuff because i got one, go ahead. Whatelse...go ahead. Just.....stay away from me.

Hidup kita tak panjang. Banyak kali aku berdoa agar Allah bagi aku petunjuk dan hidayah. Dan baru kini aku rasa Dia memakbulkannya. In HIS own way. Mungkin segala halangan-halangan yang ada adalah antara cara bagi-Nya untuk mengucapkan padaku "cukuplah tu". Mungkin kata-kata suamiku ada benarnya. I wanna make a u-turn before I completely lost. I shall. Nyawa yang bagaikan dihujung tanduk, bila tiba masa Dia mahukannya semula, apakah bekalan aku?

I ask myself and u ask urself. Hope all of us akan terus mendapat hidayah-Nya

 Ps: Aku lebih takut kehilangan hidayah Allah. Kalau satu hari aku derhaka pada-Nya, mampukah aku sujud dan memohon ampun kepada-Nya? Tidak malukah aku?

With Love,
Zur

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget

Popular Posts